Monday, March 24, 2008

kan dah malu..

Seorang tua itu pernah dimalukan.. Pernah diketepikan.. Di nafikan hak nya.. Orang tua itu hanya bersabar dan mendiamkan diri..Anak-anak orang tua itu kekadang tidak dapat menahan rase marah.. Orang tua tu selalu pesan ngan anak-anak nye supaya bersabor.. 'banyak hikmahnya' kata orang tua itu
Bukan sekali orang tua itu terdengar orang mengatakan dia mengambil hak orang lain. Malah cite itu dijaja disekeliling kampung. Ade sekali tu hak orang tua itu hendak diambik secara tidak profesional, tidak mengikut undang-undang, tidak mengikut procedure. Tapi anak-anak orang tua itu mempunyai sedikit ilmu. Ilmu yang dapat menjaga diri. Ilmu yang berguna..Diterangkan kepada orang tua itu tentang undang-undang. Orang tua itu pon bukannye jenis angguk aje.. Cume orang tua itu mempunyai tahap kesabaran yang tinggi.
Pernah terkeluar ayat 'Seinci pon aku takkan bagi'. 'Dia cakap dekat sini tempatnya'. dan bermacam-macam lagi ayat yang menyakitkan hati. Tapi hari tu datang seseorang yang pakar dalam bab-bab mengukur, dan dia telah mengukur mengikut undang-undang. Dan hasilnya memeranjatkan org yang cube merampas hak orang tua itu dan juga orang yang pernah mengenepikan hak orang tua itu. Lantas orang tua itu berkata 'Puas hati? camne skang? aku nak tanda kawasan aku, lepas nih sorang pon jangan ungkit'. Orang tua itu tersenyum. Keluarganya juga tersenyum. Anak orang tua itu terus mencadangkan pade orang tua itu sepaya menanda ngan batu, besi atau buat parit.
Baru tau langit itu tinggi ker rendah. Biase ler pasal tanah, adik beradik pon boleh gaduh.... hehehehhehe

2 comments:

blackpurple @ jowopinter said...

Kalau nak selamat, elok buat tembok sekali Muor.

Hehehe!

Itulah, harta dunia juga jadi rebutan. :)

ah tok said...

Tanah itu harta. Tak semstinya harta itu tanah. Harta karun misalnya.